Cara Membuat Efek Dispersion di Photoshop

10:31:00 PM

Emang si Alam mah kaga pernah bener bikin header postingan -__- Haha becanda, sob! Berhubung lagi musim kabut, iya, musim coy. Musim cherry mah ngga ada apa - apanya. Hampir 1 bulan lebih udara segar di kota gue tercemari kabut asap yang disebabkan oleh pembakaran lahan. Tiap hari diserang ninja dari desa Kirigakure itu rasanya :( Duh kok malah curhat.



Heyhoo Assalamualaikum!

Yow daripada pusing mikirin gituan, mending nambah ilmu aja yuk :D
Nah kali ini kita akan belajar Cara Membuat Efek Dispersion di Photoshop. Dispersion sendiri memiliki arti 'penyebaran' dalam Bahasa Indonesia. Jadi dapat disimpulkan bahwa efek ini adalah memanipulasi foto seperti menyebar tertiup angin. Gitu. Bahan yang diperlukan dalam tutorial kali ini hanyalah foto, komputer, kopi ( kalo punya banyak sini bagi gue! ) udah itu aja.

Lanjut!

Pertama buka program Adobe Photoshop punya kalian. Kemudian masukkan foto yang ingin kalian edit.


Modelnya aduhai Semoga ngga ada yang muntah.

Dah lanjut! Dalam tahap ini kita akan mulai memisahkan objek dengan background. Caranya, pilih Quick Selection Tool kemudian pilih Add to selection pada Option Bar seperti gambar dibawah ini.


Seleksi pada bagian luar objek. Disini objeknya adalah gue, iya gue, bukan saklar lampu woy. Ahh.. jadi kesel gua! Lah malah marah -_-


Nah jika sudah terseleksi, pada menu Select pilih Inverse. Artinya membalikkan seleksi, jadi yang terseleksi bukan background, tapi gue nya.



Nah karena seleksinya belum rapih. Gue bakalan kasih trik. Trik yang satu ini sangat memudahkan kita untuk menyeleksi bagian yang sulit diseleksi, contohnya seperti rambut. Caranya, tekan Refine Edge pada option bar.


Maka akan muncul jendela baru, lalu ubahlah view mode-nya menjadi Overlay. Kemudian centang pada kotak Smart Radius. Atur kekuatan radiusnya menjadi 1.7 ( Bisa diatur sendiri sesuai resolusi ).


Jika sudah, pilih Refine Radius Tool ( yang ada di samping kiri, yang bentuknya kaya brush ). Usapkan pada bagian ujung - ujung rambut yang belum terseleksi atau yang seleksinya berantakan.


Jika sudah tekan OK. Kemudian tekan Ctrl + J untuk menduplikat, sehingga objek akan memiliki layer sendiri tanpa background.

Penampakan pada jendela layer. Objek ( gue ) akan terpisah dengan background.


Nah sekarang kita akan membuat dokumen baru supaya resolusinya agak kecilan. Tekan Ctrl + N atau dengan pilih menu File > New. Ubah size nya menjadi Clipboard biar nanti ukurannya sama dengan layar desktop kamu. Bisa langsung dijadiin wallpaper, deh :D


Drag layer objek yang sudah tidak ada background tadi ke dalam dokumen baru.


Sesuaikan ukuran gambar dengan area kerja. Kalo misalkan kebesaran, tekan Ctrl + T atau dengan memilih menu Edit > Free Transform, kemudian tarik salah satu sisinya sambil menekan tombol Shift agar bentuk objek proporsional. Jika sudah pas, tekan Enter.



Duplikat layer menjadi 2. Tekan Ctrl + J atau dengan mengklik kanan pada layer 1 kemudian pilih Duplicate Layer.


Fokus pada layer 1, pilih menu Filter > Liquify atau dengan menekan Ctrl + Shift + X.



Nah fungsi dari Liquify ini adalah mengubah bentuk objek. Disini gue akan mengubah bentuk objek menjadi full ke kanan. Jadi gue bakal narik setengah badan objek menggunakan Wrap Tool yang nantinya bagian itu bakalan gue edit lagi menjadi partikel hancuran gitu deh. Ribet amat ya ngejelasinnya :(

Tentukan dulu bagian mana yang ingin diberi efek dispersion nya. Jika sudah, siapkan Wrap Tool nya. Nah mulailah menarik bagian - bagian yang sudah kalian tentukan. Disini gue akan menarik badan bagian kanan yang nantinya bakalan gue edit menjadi partikel - partikel kecil.


Astaghfirullah :(

Tenang saja. Jangan takut. Penampakan ini nantinya ngga bakal kelihatan, kok.

Jika sudah, tekan OK! Lanjut, tetap pada layer 1 kemudian tekan icon Add Layer Mask yang berada di bawah jendela layer.


Langkah selanjutnya!

Duh cape, istirahat bentar boleh kan yak?


Langkah selanjutnya!

Fill layer mask dengan warna hitam. Oiya, fungsi dari layer mask sendiri adalah menutupi layer utama. Jadi semacam topeng gitu. Kalo warna layer mask-nya putih berarti layer utama tidak tertutup topeng. Sebaliknya, kalo warna layer-nya hitam berarti layer utama lagi tertutup topeng. Paham kan?

Jut. Fill layer mask dengan menggunakan Paint Bucket Tool. Sebelumnya ubah dulu warna foreground menjadi warna hitam.


Lihat? Gambar layer 1 tiba - tiba menghilang dengan sendirinya. Wow! Seperti sosok gebetan yang tiba - tiba menghilang, eh taunya udah jadian sama yang lain. Cieeeh jomblo, gue sih nggak :p tapi LDR :') Anjeer malah curhat -_-

Lanjut mblo!

Nah sekarang Layer 1 copy ( kebiasaan ngga diganti dulu nama layernya :'D ) yang diberi layer mask. Caranya sama seperti tadi cuman kali ini layer mask-nya ngga usah diberi fill.


Wes? Oke. Kali ini kita akan membuat brush dengan bentuk yang kita buat sendiri. Keren bukan? Keren dong! Padahal biasa aja. Ini apasi -_-

Intinya kita akan membuat brush yang bentuknya seperti partikel - partikel kecil gitu. Nantinya bakalan jadi efek dispersion. Iya in aja.

Oke, pertama buat layer baru dengan cara klik pada icon Add new layer yang berada dibawah jendela layer. Atau dengan menekan tombol Ctrl + Shift + N pada keyboard.


Pada toolbar pilih Polygon toll, kemudian atur option bar nya seperti gambar dibawah ini.


Buatlah sebuah path segitiga pada area kerja, jangan terlalu besar. Kemudian klik kanan lalu pilih Make Selection.


Maka akan muncul garis seleksi, itu garis yang bergerak - gerak. Nah selanjutnya pilih Paint Bucket Tool lalu atur foregroundnya menjadi hitam. Baru kemudian fill pada bagian dalam segitiga tadi.



Pilih Edit > Define Brush Preset maka akan muncul jendela brush, ubah namanya menjadi Triangle.



Hnaahh.. Selesai sudah membuat brush nya. Panjang banget ya tutorial kali ini Tapi ngga usah pusing, gue bakal bikin tutorial versi videonya kok. Tenang saja.

Lanjut bang!

Nah jika sudah tekan OK, tekan Ctrl + D untuk menghilangkan path seleksi yang aktif tadi. Kemudian hapus layer 2 dengan menekan tombol delete atau mengklik icon delete pada bagian bawah jendela layer.


Pilih Brush Tool pada tollbar, lalu pilih brush Triangle yang sudah kita buat tadi. 


Pilih Brush panel yang berada disamping Brush preset picker atau dengan menekan F5. Maka akan muncul jendela baru, buat ngatur brush gitu deh. Nah atur Brush panel kalian sama seperti gambar dibawah ini.


Jika sudah langsung saja eksekusi. Atur brush dan warna foregroundnya terlebih dahulu.


Nah untuk yang ini kita eksekusi layer 1 nya dulu. Klik pada layer mask yang berwarna hitam. Klik pada kotak layer mask nya, yang berwarna hitam bukan layer utama yang ada gambarnya. Ingat!
Lalu mulai lah mengusap pada bagian yang ingin diberikan efek dispersion, seperti gambar dibawah ini.



Harus teliti dan perlahan agar terlihat rapih. Jika kiranya sudah cukup, fokus pada Layer mask berwarna putih. Atur foregroundnya menjadi warna hitam. Lalu usapkan pada bagian yang ingin diberi efek dispersion seperti gambar dibawah ini.



Sudah selesai nih :) Untuk selanjutnya kalian bisa kreasikan sendiri, mungkin ditambahkan background atau typography, terserah kalian! Selamat berkreasi :D


Dan seperti biasa di setiap tutorial yang gue bikin, bakalan ada tutorial versi videonya. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memudahkan kalian yang pusing ngikutin tutorial versi tulisan karena kepanjangan :'D Gue pikir kalo dibikin versi video akan lebih mudah dipahami.


Oiya satu lagi, sekarang gue lagi buka usaha kecil - kecilan yaitu Jasa Pembuatan Vector. Nah buat kalian yang berminat, intip aja DISINI. Atau klik banner yang ada di atas dan di sidebar blog gue.

Oke, kalo kalian masih bingung sama tutorialnya, kepo aja di kolom komentar :)

Cheers!

Desainer Grafis yang tidak lulus masuk ITB jurusan DKV. Ingin menjadi penulis tapi tidak gemar menulis apalagi membaca. Kesehariannya penuh dengan deadline. Tolong.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

47 comments

Write comments
October 30, 2015 at 11:09 PM delete

Wih apik tenan rek! Lihay banar lah ikam ni bepotosop. Ulahkan pang kursus khusus nah gasan aku.

Reply
avatar
October 31, 2015 at 12:03 AM delete

waaasiiikkkkk jarangj jarang ketemu tutorial sedetai ini...boorkmak dulu daahhh nanti malem mau nyoobaaaa biar keren juga whehe

Reply
avatar
October 31, 2015 at 9:10 AM delete

Tutorial lu sadis, Lam! Bangkhaaayyy ini kenapa dari penjelasannya susah banget, yak. Gue harus belajar pelan-pelan ini. Semoga bisa! Haha.

Tapi masih nekunin dan ningkatin skill double exposure dan efek polaroid dulu nih.

Btw, gue nyeleksi pake W kok kayaknya agak susah. Udah pake refine edge tetep aja kagak rapi. Tangan gue gemeteran. Udah kayak genggem tangan cewek. :(

Reply
avatar
Kresnoadi DH
Cakep!
October 31, 2015 at 10:35 AM delete

Panjang tapi berisi nih lam. Selalu suka gue kalo main ke sini. Dapet ilmu baruu. :)

Reply
avatar
October 31, 2015 at 5:04 PM delete

mntep nih tutorialnya, boleh di coba nih.
bang buatin yang pecahannya kayak butiran debu dong, itu loh kayak pasir ditiupin

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
October 31, 2015 at 8:14 PM delete

Kada lihay banar kada :v Nah kursus di blog ni pang umpati tutorialnya :jempol:

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
October 31, 2015 at 8:25 PM delete

Oh itu, tinggal bikin brush lagi caranya sama kayak di tutorial ini tapi bentuknya lingkaran, jangan segitiga.

Kalo gak mau ribet, cari aja plugin brush di internet. Key : Brush Sand

Atau ubek ubek aja ni www.brusheezy.com disana banyak brush photoshop gratis :)

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
October 31, 2015 at 8:27 PM delete

Belajar pake pen tool kalo gitu :)

Gak yakin gue yang di genggem tangan atau anu, bisa bikin gemeteran gitu :mikir:

Reply
avatar
November 3, 2015 at 8:25 AM delete

wahhhh keren lam, tapi gue tertarik belajar cara bikin fontnya yg bertulisan Dispesion effect itu lam hehe

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
November 4, 2015 at 1:20 AM delete

Wahahah kok malah tertarik sama tulisannya, sih :"D

Reply
avatar
wi yoko
Cakep!
November 7, 2015 at 8:41 PM delete

seep mantap buat newbie nih boz

Reply
avatar
November 7, 2015 at 10:05 PM delete

Bikinnya dari mulai ngedit foto sampe posting di blog berapa jam bos? Apa nggak capek ? :kaget:

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
November 8, 2015 at 7:20 PM delete

Tergantung bos, kalo lagi mood sehari aja cukup, tapi kalo angin - anginan nyampe seminggu :v

Nggak lah, gak ada cape nya kalo berbagi ilmu :jempol:

Reply
avatar
Deva Fredeva
Cakep!
November 17, 2015 at 1:49 AM delete

Pertama-tama gue mau turut sedih sama kabut asap yang masih hits disana. Semoga cepat membaik ya kotanya. Gak ngeorokok lagi :(
Tuh, kan. Alam emang paling jago soal tutorial. Sekali-sekali, dong, Lam, bikin tutorial hijab :((

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
November 17, 2015 at 11:54 PM delete

Udah engga ada asap :joget:

Saran ditampung!

Reply
avatar
November 19, 2015 at 10:15 PM delete

master :hormat: :hormat: :hormat:

makin keren aje ilmu lo lam.

Reply
avatar
Adittya Regas
Cakep!
November 24, 2015 at 12:21 AM delete

Ohh namanya dispersion toh
Aku pernah mmeolah semacam ini waktu zaman fs :v
tapi kada segitiga kayak itu, model kaya kalalatu tetiup tu nah efeknya

Reply
avatar
Adittya Regas
Cakep!
November 24, 2015 at 12:22 AM delete

Dasarnya kd bisa membagi fokus inya ni

Reply
avatar
Adittya Regas
Cakep!
November 24, 2015 at 12:23 AM delete

Dutsa jomblo sampai di kuburan :v

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
November 25, 2015 at 8:55 PM delete

Mantap ternyata situ master tatuha *salim* :v

Reply
avatar
November 26, 2015 at 9:49 PM delete

Kabut asapnya sekarang masih? Semoga udaranya membaik dan segar kembali ya Lam (ikut-ikutan manggilnya gitu) :D
Buat yang ini ngeditnya butuh kesabaran ekstra deh kayaknya susah gitu. -_- lo belajar disain dari siapa Lam?

Reply
avatar
Andrian Ryudo
Cakep!
December 1, 2015 at 10:26 PM delete

wah ajib banet ni ilmu photoshopnya w mau coba ikutin deh
sesuai Tutor yang di sini :D

Reply
avatar
Kresnoadi DH
Cakep!
December 2, 2015 at 1:29 AM delete

Si Yoga jadi pake beginian terus nih. Pengin gue tiup biar musnah rasanya. *kabur dari yoga*

Reply
avatar
December 5, 2015 at 8:20 AM delete

Asik juga nih tutorialnya buat design poster ... izin coba ya mas Rizqi Alam :cium:

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
December 5, 2015 at 3:17 PM delete

Udah kok :)

Otodidak + kuota buat liat yutup :jempol: hehe

Reply
avatar
Adittya Regas
Cakep!
December 9, 2015 at 4:25 AM delete

tuhanya kada usah jua kalo qi ai dibawabawa -_____-

Reply
avatar
Agatha Chance
Cakep!
December 10, 2015 at 11:23 PM delete

gabisa ngebrush nya nih padahal udah ngikutin

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
December 12, 2015 at 11:54 PM delete

Yang teliti gan, soalnya ini tutorial agak rumit. Pelan pelan bacanya. Kalo masih kurang paham mending liat videonya deh :jempol:

Reply
avatar
blank schatzi
Cakep!
December 16, 2015 at 6:38 AM delete

tutornya kece bang! tapi gabisa ngikutin hingga baris terakhir. btw.. bikin juga dong tutor buat nempelin foto yang gerak2 kaya yg diatas :jempol:

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
December 20, 2015 at 5:24 AM delete

Pelan pelan gan :jempol:

Reply
avatar
juna ahmad
Cakep!
December 27, 2015 at 9:23 PM delete

tutornya keren :jempol: , mampir disini donk http://www.blogjuna.com/
Kita tukeran link :salam:

Reply
avatar
January 13, 2016 at 5:09 AM delete

WOY INI NGGAK ADA TUTORIAL BARU LAGI? Aku mau belajar lagi nihhhh.

Reply
avatar
January 13, 2016 at 5:14 AM delete

Yoih. Berbagi ilmu itu pasti masuk surga ya, Lam. ALLAHU AKBAR!

Reply
avatar
Rizqi Alam
Cakep!
January 15, 2016 at 8:40 PM delete

Lagi sibuk sama kerjaan, Yog :nangis: Ditunggu aja.

Reply
avatar
tribun biru
Cakep!
March 14, 2016 at 5:52 PM delete

kweren mbah.. terimakasih tutornya.. tos!

Reply
avatar
April 16, 2016 at 1:39 PM delete

ini tutorial terlengkap dan terlucu yang pernah gue baca. sumpah, gue baru nemuin ni orang bikin postingan tapi kayak bercanda sehari-hari, bikin gue yang baca jadi tertarik dan ngakak sendiri. salut mas, gue doain web lu makin rame dan makin varokah!

Reply
avatar

Silahkan bebas berkomentar :) promosi blog sendiri sangat dianjurkan! Tapi kalau SPAM gue delete langsung!
Jangan lupa pakai code || :jempol: :capek: :cemen: :cengengesan: :cium: :dadah: :jangan: :ketawa: :mangap: :manja: :marah: :matamuter: :metal: :nangis: :ngeden: :ngupil: :kaget: :sokeren: :takut: :tidur: :senyum: :mikir: :joget: :garing: :bijak: :hormat: :melet: :salam: || untuk memakai emoticon muka gue :v Thank you!